pregnancy diaries

Berkah Ramadhan, Berkah Idul Fitri

Assalamualaikum,

Firstly first, let me say “Selamat Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir Batin”.

Alhamdulillah wasyukurillah..
Saya ingin sharing berkah ramadhan dan idul fitri yang saya dan suami dapatkan di idul fitri tahun ini. Let’s start from the very beginning!

Senin dan selasa tanggal 13 dan 14 Agustus, saya ga masuk karena sakit. Demam, batuk, pilek, pusing, pokoknya ga ngenakin. Tgl 14 agustus saya ke RS Mediros disebelah apartemen buat nge-cek. Saat itu pergi sendirian krna suami kerja. Pas di cek sama ibu dokter, katanya saya harus tes darah karena ada gejala typus. Tes darahnya dilakukan kalau setelah obat habis demam saya tidak kunjung selesai. Dalam hati berdoa, ya Allah, jangan sampe deh yaaa harus tes darah, mudah2an dua hari minum obat, sakit saya sembuh. Hari rabu tgl 15 agustus saya masuk kantor dan alhamdulillah semua normal walau kalau jalan masih agak sempoyongan. Dan hari itu dapet kabar dari suami, papa mertua maksa suruh saya tes darah. Takut kalau kenapa-napa katanya. Yaudah, kamis tgl 16 agustus, saya masuk setengah hari dan siangnya ditemenin suami cek darah ke Lab Paramitha. Dan hasilnya pas diambil sore harinya, negatif! Alhamdulillah. Dan malam itu kondisi saya lebih baik, demam udah ga ada, paling tinggal pusing-pusing doang.

Tanggal 17 Agustus, disaat kita memikirkan pas solat Id pake baju apa, suami nanya, “Kamu solat Id ga ya nanti? Abisnya kamu sampe sekarang belum dapet, tktnya malah pas lebaran dapetnya”. Lah iya! #tepok jidat. Harusnya yaa tgl segituan saya udh menstruasi, bulan lalu saya haid di tanggal 17 juli. Biasa tiap bulan selalu maju 2-3 hari. Nah harusnya sih tgl 15 agustus saya udah dapet. Harusnya.

Tapi kita masi ga mau terlalu berharap, jadwal menstruasi saya emang aneh. Kadang di akhir bulan, karena maju-maju terus, bisa sampe pertengahan bulan. Jadi kita masi santai, dan beranggapan karena saya sakit, mungkin sedikit stress juga karena lagi audit fieldwork, jadi si menstruasi tak kunjung datang bulan ini.

Malem takbiran, malem buka puasa terakhir di bulan ramadhan tahun ini, saya dan suami berbuka puasa di Paregu bersama keluarga besar saya. Itu kan makanan all you can eat ya, saya udah makan banyak banget disana, pas jalan pulang perut krucuk-krucuk ga karuan minta diisi lagi. Akhirnya suami ngajak makan sate padang di tiptop rawamangun. Suami ngeliat nafsu makan saya yang gila-gilaan curigetion jangan-jangan saya lagi ‘isi’, dan dengan bijaknya ngomong, “Yang, nanti kamu coba testpack ya. Jangan sekarang, pagi-pagi sebelum solat Id. Terus kita jangan liat hasilnya dulu. Abis solat aja ya..”

19 Agustus 2012,
Saya dibangunkan suami untuk solat subuh dan siap-siap ke rumah mama mertua untuk solat Id bareng-bareng. Trus pas saya mau masuk kamar mandi, suami ingetin bawa test pack. Okay.
Saya ambil test pack, baca anjuran pakai, duduk di toilet dan agak aneh rasanya ngepipisin testpack. Setelah testpack nya saya bersihin saya letakin diatas nakas. Trus saya mandi. Ga mau liat hasilnya dulu seperti kesepakatan dengan suami. Tapi ya tapiiiiiiii pas handukan, penasaraaaaaaaan banget sama hasilnya. Trus ya, saya ambil itu testpack di nakas. Bismillah.. Dan eng ing eeenggg….

Dua garis merah muncul! Satu garisnya sangat pekat, satu lagi merahnya samar. Subhanallah, apa ini maksudnya saya hamil???

Tiba-tiba ga sadar saya nangis. Hehee, iya nangis, rasanya terharu banget. Rasanya gimanaa.. gitu. Saya keluar dari kamar mandi, trus solat, trus gantian suami yang mandi. Pas lagi beres-beres, ga tahan juga rasanya sembunyiin kabar ini dari suami.
“Yang, aku dah liat hasil testpacknya”
“Haa?”
“…..”
“Hasilnya apa?”
“Liat aja itu ada deket tempat tidur”

Suami masuk kamar. Dan saya dandan diluar.

Saya masih bisa denger suami teriak sambil nahan napas. Trus dia keluar kamar dan langsung meluk saya. Kita nangis bareng-bareng :’)

Kabar ini kita sharing ke orang tua masing-masing dan saudara-saudara lain. Pengen banget langsung cek ke obgyn, tapi berhubung libur lebaran, ga ada obgyn yang praktek. Tanggal 22 Agustus 2012 kita cek ke RS Islam Cempaka Putih. Karena itu yang paling deket dari rumah. Dan yang praktek hari itu namanya dr. A.Rauf. Udah tua. Kayaknya juga udah senior. Sejaman lebih nunggu, akhirnya kita masuk ruangan. Di USG. Dan, hiksss belum keliatan apa-apa di rahim. Lalu saya dikasih vitamin asam folat namanya Folamil Genio untuk 2 minggu. Setelah obat habis, disuruh dateng lagi. Awalnya saya sempat kecewa dan memang sedikit ragu hamil apa enggak, habisnya strip merah satunya lagi yang di testpack warnanya samar banget. Tapi suami selalu menguatkan.

Apapun hasilnya dua minggu kemudian, suami selalu menyuruh saya untuk husnuzhon. Tetap percaya bahwa Allah akan memberikan yang terbaik. Keep husnuzhon =’)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s