pregnancy diaries

Meet my baby =’)

Siang ini semangatttt banget buat nge-blog. Saya baru aja ngeliat si baby di RSIA YPK Mandiri dan ini sudah kontrol kedua. Alhamdulillah dia sehat-sehat aja kata om dokter. Hmmm, sebelum saya cerita bagian ini, let’s back to the story why we choose RSIA YPK Mandiri.

Ingetkan, cek pertama saya ke RS Islam Cempaka Putih, yang dokternya suruh balik dua minggu lagi karena kantong rahim belum keliatan. Dua minggu setelah rutin minum Folamil Genio, saya mulai browsing-browsing RSIA mana yang bagus dan bisa menjadi tempat si baby ucul-ucul ini dilahirkan. Pilihan jatuh di tiga tempat. RSIA Asih, RSIA Bunda dan RSIA YPK Mandiri. Setelah tanya-tanya orang dan browsing dengan heboh, akhirnya saya memutuskan untuk cek ke RSIA YPK Mandiri aja. Karena katanya peralatan USG 4D nya sudah oke dan dokter ahli pembaca USG 4D ini ada di YPK. Alasan kenapa ga melanjutkan di RS Islam Cempaka Putih, well, RS nya terlalu ramaaaiii. Kayak pasar udahan. Terus suster nya kok kurang ramah ya. Apa karena lagi banyak pasien atau gimana ga tau juga.
Okay, back to topic, akhirnya saya memutuskan untuk kontrol ke YPK Mandiri dengan dr.Yusfa Rasyid Sp.OG, lupa deh kontrol pertama itu tanggal berapaan. Pas pertama masuk ke YPK, rasanya damai banget, walau tempatnya ga gede kayak RSIA Bunda, tapi saya merasa comfort banget disitu. Apalagi pas ketemu dr.Yusfa. Aih, ini dokter ganteeeng. Dan ga banyak pantangan. Saya bilang sama dokternya sebelum pulang, “Dok, saya pengen banget makan KFC, boleh ga dok?” dan dia jawab boleh doooooooong! Iyayyyy….
Pas kontrol pertama ini, kantong rahim nya sudah ada lohhhh… denyut jantung nya juga sudah ada.
Pas didengerin detak jantungnya, papa nya berkaca-kaca loh. Mama nya excited sambil deg-degan. Excited berakhir kaget dengan bill RS pas kita bayar. Kita kena 1,2 jutaan looooooh. Shock. Biaya nya sudah termasuk biaya dokter, obat-obatan, dan tes lab. Pas kita lihat rinciannya, biaya paling mahal jatuh di obat. Saya dikasih 3 obat. Lactafar, Duphaston, dan Hystolan. Yang mahal itu Duphston, obat penguat agar janin tetap nempel di rahim. Dan harganya 300ribu sendiri. Yasudah lah tak apa. Diganti sama kantor ini.
Nah, pagi ini saya kontrol kedua. Kontrolnya sendirian, karena papa nya lagi ada tugas ke Kendari. Ngantri sekitar sejaman, saya masuk ke dalam ruangan. Sebelum di USG, saya berondong si dokter dengan pertanyaan-pertanyaan yang sudah saya siapkan dalam note di hp. Abisnya kalau ga disimpen di note, suka lupa mau nanya apa aja ke dokternya.
Pas saya disuruh naik ke tempat tidur, saya deg-degan banget dengan kondisi si baby. Apalagi saya sempat masuk RS dan diopname karena hipermesis bbrp minggu yang lalu. Pas di USG, Subhanallah, saya melihat dia udah ada bentuknya. Udah ada kepalanya, badannya, kakinya, tangannya. Panjangnya udah 10,2 cm. Dan dia lagi duduk dan kayaknya boboan deh. Hehheee. Kata dokter perkiraan lahir 23 April 2013. Dan ada kemungkinan maju karena siklus haid saya yang ga teratur. Kali ini saya di kasih vitamin baru. Namanya Cal-95. Duphaston nya udah ga dikasih lagi.
Dijalan pulang dari RS mau ke kantor, saya bbm suami yang lagi transit di Makassar. Saya kirimin foto hasil USG si dedek dengan subject name : Assalamualaikum papa…
Dear baby, let’s fight together ya. We should be a good team mate, and mama needs your cooperation during my assignments in office. Papa and Mama will patient until we meet you.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s