pregnancy diaries

Pregnancy diaries : Trimester kedua

Alhamdulillah sekarang sudah masuk trimester ketiga dan saatnya menulis pengalaman di trimester kedua. Hahaa. Finally! Masa mual dan muntah-muntah telah berlalu. Rasanya?  Feel so relieeeve! Trimester kedua semuanya kerasa enak. Makan udah enak (nafsu makan masi normal), berat badan masih terkontrol daann muka udah ga kucel lagi (menurut gue loh yaaa).

Ada cerita baru nih dari kehamilan ini, dulu pas hamil pertama kan aku kontrolnya sama dr. Yusfa, sama beliau tes lab cuma pas awal hamil sama akhir aja. Nah, sama dokter yang sekarang, dr. Nadir, sering banget disuruh tes macem-macem. Berhubung aku cuek ya aku ga nanyain juga kenapa (karena percaya ini demi kebaikan) dan oke-oke aja toh diganti kantor juga. Pas kontrol tanggal 27 April kemarin sebelum konsul disuruh tes lagi. Untungnya cuma tes darah aja dan hasil nya bisa ditunggu setengah jam. Nah pas masuk ruangan nih, sambil liat hasil lab nya, dokter Nadir langsung ngomong, “kamu kurang-kurangin minum teh yaaa.. liat nih hb nya jeblok”. Heeee??? Maksudnya kurang zat besi gitu? Anemia? Lahhh aku nya aja ga ngerasa anemia sih yaaa. Tapi emang kalau minum teh itu aku tiap hari, tepatnya tiga kali sehari.

Jadi abis konsul langsung digiring ke IGD buat di infus venofer. Untungnya ga sampe rawat inap dan cuma dua ampul which is abisin waktu sejaman. Sempat deg-degan pas mau diinfus, karena pasang jarum infus terakhir itu pas hamil Almeera gara-gara hypermesis. Udah lupa rasa sakitnya. Tapi berusaha menguatkan diri, pernah rasain kok yang lebih sakit dari ini. Iya pas lahirin normal. Hehehe. Ohya, sempat googling juga sih manfaatnya diinfus ini apa, karena harus nya dengan mengkonsumsi makanan yang kaya zat besi aja seharusnya udah membantu. Ternyata dengan diinfus venofer ini lebih bisa mempercepat ngeboost zat besi ditubuh. Kalau lewat konsumsi makanan dan obat-obatan sepertinya proses nya lebih panjang. Pas diinfus sempat aneh aja liat warna cairan venofernya seperti darah merah pekat dan efek sampingnya adalah gatal gatal buat yang alergian. Alhamdullillah semua nya oke oke aja selama diinfus. Selesai diinfus langsung ngambil obat dan obat nambah dua lagi dong. Obat prolacta dan obat penambah zat besi. Kalo minum obat langsung ditelen ga apa sih ya. Yang obat buat zat besi ini dikunyah loh yaa udah lah rasanya aneh dan tiap dikunyah lengket-lengket di gigi. Tapi demi deh demiii dibela-belain minum obatnya.

Terus aku yang jadwal kontrolnya udah dua mingguan ini disuruh tes darah lagi sebelum konsul dua minggu kemudiannya. Serem aja kalo ternyata hasilnya masih rendah dan masih harus diinfus. Tantangan terberat langsung ketauan dong gara-gara kurang zat besi? Iya dilarang minum teh dan kopi. Kopi sih jarang banget diminum pas hamil, tapi kalo teh? Hiks, merasa tersiksa ga bisa minum. Pasalnya segelas tes manis anget itu udah kayak amunisi banget buat aku setiap pagi. Semoga masalah per-zat-besi-an ini cepat kelar. Aku dan calon bayi insyaAllah sehat-sehat sampe lahiran. Amiiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s